Blog Pribadi Ratna Hanafi

Dari Gagal Diet sampai Gagal Stress

Posting Komentar
Puding Cokelat

Gambar: Dokumen Pribadi


Akutuh orang yang paling enggak bisa diet, karena enggak pernah bisa menahan godaan. Apalagi setelah menikah dan punya anak. Suami doyan makan, dan dia paling enggak bisa lihat emak, istri, & anaknya kelaparan atau cuma sekedar lihatin dia makan. 

Pernah suatu kali kasih surprise party ulang tahun kecil-kecilan buat suami (Ulang tahunnya Bulan Juni, surprisenya Bulan Juli. Wkwkwkwk). Order ogura ke teman (cheesecake yang menul-menul banget itu loh). Aku minta temanku bikinin ogura pakai kata yang simple tapi so sweet banget, “I Love U Ayah”.  Setelah itu, minta tolong temanku untuk kirim kuenya ke tempat kerja suami. 

Tiba-tiba dapet surprise, suami kaget dong. Dia langsung wa. Hohoho... Aku senang banget. Misi berhasil, pikirku. 

Aku bilang,"Itu buat cemilan sore di kantor, berbagi sama teman sekantor ya." Aku pikir dia bakalan habisin kue itu semuanya, ternyata dia bawa pulang buat dimakan bareng sama anak, istri, dan emaknya. So sweet banget kan, se-So sweet kuenya. Gimana coba mau nolak, secara ini kue juga enak banget. Lupain deh diet. Hahaha….

Nah, kalau anakku yang sekarang umurnya 18 bulan, suka banget nyisain makanannya. Sebagai emak-emak, sayang dong ngeliat makanan kebuang sia-sia. Mau enggak mau yah harus emak yang habiskan. Cerdasnya anakku, kalau dia sudah bosan sama makanannya, dia jejelin makanan sisanya ke mulut emaknya. Gimana mau enggak gendut coba. Pfft…

Masih soal gagal diet, belum lama kemarin dia kirimin video tiktok tutorial pudding cokelat roti tawar. Duh, ambyar lah semua angan-angan diet dan kurus. Secara tuh video bener-bener menggoda iman banget. Jadi pingin buat kan akhirnya.

Kayaknya sih tuh resep lagi viral banget. Soalnya pas aku searching pudding cokelat di youtube, hampir semua video yang muncul tuh pudding roti tawar. Lihat step by step dan bahannya sih kayaknya gampang. Langsung dong eksekusi bahan-bahan yang ada di rumah. Sayang banget, enggak ada roti tawar. Mau keluar beli dulu, males banget. So, aku bikin puddingnya tanpa roti tawar.


Bahan-bahan :

1 bks agar-agar plain atau agar-agar cokelat (merk bebas, yang penting agar-agar, bukan jelly)

3 sdm gula pasir atau sesuai selera

½ gelas belimbing susu kental manis

600 ml air matang

2 sdm cokelat bubuk

1 batang cokelat batangan (ini kalau kalian pakai agar-agar plain yah, kalau udah pakai agar-agar cokelat boleh diskip)

1 bks vanilli bubuk (aku biasa beli di warung dekat rumah, bungkusnya kecil banget)

2 kuning telur (kuningnya aja, putihnya bisa dimasak buat makan si kecil)

Chocochip dan bubuk mocca atau sesuai selera untuk topping (optional, boleh diskip atau ganti lainnya)

Sejumput garam

 

Step by step :

1.    Campurkan dulu bahan keringnya (agar, gula, vanilli, sejumput garam, & cokelat bubuk) di dalam satu wadah. Kalau aku Langsung di pancinya aja, biar enggak kebanyakan cucian piring. Hehe…

2.   Oh iya, jangan lupa lelehin cokelat batangnya biar gampang dimix sama bahan-bahan yang lain. Atau dipotong tipis-tipis juga bisa. Terserah, pilih cara yang paling nyaman senyaman kamu bersamanya. Eeaaa…. (intro)

3.     Kalau sudah dicampur bahan keringnya, lanjut ke step berikutnya. Cairkan susu dengan 200 ml air. Aduk-aduk sampai enggak ada lagi rasa canggung di antara mereka (duh, apasih).

4.  Masukkan susu yang sudah dicairkan dengan air ke dalam panci yang berisi bahan kering. Masukin juga sisa air yang masih ada dan cokelat batangan yang sudah dilelehkan. Aduk-aduk sampai semua bahan menyatu.

5.   Nah, kalau semua bahan udah menyatu, tumpangin si panci di atas kompor. Nyalakan api sedang aja yah. Aduk-aduk sampai keluar uap panasnya.

6.  Kalau udah keluar uap panasnya, ambil sekitar dua sendok sayur adonan puding cokelat buat dicampur sama si kuning telor yang udah nungguin dari tadi di dalam wadah sampai bosan. Kocok lepas aja.

7.   Setelah itu masukin deh tuh si kuning telor ke dalam panci. Aduk-aduk semua bahan yang sudah tercampur di dalam panci sampai mendidih. Jangan berhenti ngaduk yah biar si kuning telornya itu enggak menggumpal.

8.    Kalau sudah mendidih, matikan apinya sambil terus diaduk-aduk sampai uap panasnya berkurang.

9.  Tuang ke dalam cetakan. Tunggu sampai dingin, masukin kulkas biar adem seadem hatiku kalau dekat sama kamu. Eeaaa…. (intro)

10.  Last but not least, kalau udah adem baru bisa dinikmatin. Ambil puddingnya dari kulkas, keluarin dari cetakan. Kasih topping sesuai selera. Kalau aku di sini pakai chocochip & bubuk mocca biar makin nyokelat. Kalau mau pakai vla juga boleh loh. Tata yang rapi yah biar enak dilihat & difoto. Upload ke semua media sosial yang kalian punya. Bilang, kalau itu resepnya dari aku. Ngendors gaes. Haha…

11.  Eh, Jangan lupa dimakan. Sekedar ngingetin aja, siapa tahu ada yang kelupaan.

 Sumpah ini enak banget pudingnya. Bikin gagal diet dan gagal stress. Rasa cokelatnya yang nyokelat banget, bisa naikin mood booster. Sensasi dinginnya, bisa ngademin pikiran yang lagi panas. Hohohoho....

 


Ratna Hanafi
Hai! Saya Ratna Hanafi. Seorang istri dan ibu rumah tangga yang tertarik dengan dunia kepenulisan. Menulis adalah panggilan jiwa dan cara untuk hidup abadi.

Related Posts

Posting Komentar

Follow by Email